Monday, September 03, 2007

Cerita tentang 31 Ogos 2007...

Hari ni dah 3 September, tapi abah masih nak mengepek tentang 31 Ogos. Boleh kan? :-)

31 Ogos, tarikh yang rata2 warga Malaysia akan tahu apa harinya. Budak-budak pun dah pandai dok melaung2kan Merdeka, walaupun depa tak faham sangat apa maknanya merdeka. Tapi tak banyak bezanya dengan orang2 tua pun. Ramai juga warga2 dewasa Malaysia yang sangat pandai laungkan kata Merdeka, walhal depa pun tak tahu apa itu maknanya perkataan itu. Hanya sebab orang sebut, kita sebut. Hanya sebab orang raikan, kita sama raikan. Atau paling hebat, hanya kerana hari itu cuti dari bekerja, maka kita sambut gembira "cuti merdeka".

Berbalik pada makna merdeka, apakah maknanya pada anda? Abah yakin anda rakan2 blog abah mesti ada pengertian merdeka itu dalam hati anda, samada terluahkan atau tidak. Dan abah pun ada pemahaman dan pengertian sendiri pada merdeka - yang mungkin sama, mungkin tidak sama dengan anda.

Kata abah, merdeka itu perjuangan. Perjuangan yang bukan sekadar menuntut kemerdekaan tanah tumpah darah, tapi perjuangan memastikan minda dan jiwa kita juga bebas. Merdeka itu perjuangan memastikan kehidupan kita akan kekal baik, dan akan bertambah cemerlang. Merdeka bukan sekadar mengenang kisah2 pejuang2 kemerdekaan 50 tahun lebih yang lepas. Sejarah hanya sebahagian dari kemerdekaan, yang tidak boleh kita lupa, tapi tidak perlu kita terlalu fokus padanya. Cukup sekadar anak bangsa mengenang erti perjuangan mereka. Yang lebih penting, adalah untuk anak bangsa meyambung cita2 dan impian sejarahwan2 merdeka itu. Abah sangat yakin Tunku Abdul Rahman dan mereka lain yang berjuang untuk kemerdekaan punya cita2 dan pengharapan yang lebih dari itu. Bak kata salah satu iklan kemerdekaan, "Mampukah apa yang kita bina hari ini membawa kita kehadapan?". Mesej yang cuba disampaikan oleh Petronas mungkin pada setengah kita hanya sekadar memenuhi komitmen mengeluarkan iklan. Tapi pada abah, maknanya lebih dari itu. Itulah satu benda yang perlu kita jawab, seikhlasnya, dalam menentukan hala tuju negara merdeka kita ini.

Apa yang abah nampak hari ini bukanlah satu jawapan yang baik pada persoalan itu. Kita boleh kata kita merdeka, tapi hakikatnya banyak perkara yang kita belum merdeka. Atau untuk sedapkan kata, kita boleh kata kita merdeka dengan cara kita sendiri. Contoh paling baik, adalah sewaktu abah ke Pantai Irama, Bachok hari sabtu itu hari. Sampah sarap merata2 tempat. Bukan kucing atau kambing yang buat sampah itu, tapi manusia2 merdeka diMalaysialah yang membuang sampah2 itu. Semalam juga waktu abah memandu balik ke KL, kereta agak sesak. Dan disebalik ramai yang sabar menanti giliran bila tiba kesesesakan waktu lampu trafik merah, ramai juga lagi warga merdeka yang memilih untuk memotong barisan. Agaknya itulah antara contoh yang ingin kita tunjukkan pada dunia, bahawa kita adalah rakyat merdeka. Hahaha, mungkin tak nampak kaitannya antara sikap dengan kemerdekaan, tapi percayalah, ia lebih dari berkait. Warga merdeka adalah warga yang berpekerti sikapnya. Atau mungkin itulah antara sikap warga merdeka pada kita.

Oklah, tutup bab erti merdeka. Abah nak kongsi dengan anda 2 iklan TV sewaktu merdeka baru2 ini yang abah suka. Banyak sebenarnya iklan yang abah suka, kerana mesej dan keunikannya, tapi dua ini yang abah paling suka. Iklan TM adalah kerana mesej yang ingin dibawa, yang pada abah, tak ramai yang nampak perkara itu. Dan iklan kedua dari Petronas, ada juga makna yang nak dibawa, walaupun ia mungkin jadi kontroversi pada setengah kita. Tapi pada abah, iklan itu 'cute'.






Dan untuk kami sekeluarga, 31 Ogos setiap tahun bermula 2000, bukan sekadar sambutan merdeka semata. Kerana 31 Ogos adalah hari ulangtahun perkahwinan abah dan ummi, yang alhamdulillah telah masuk tahun ke-7. Dan kali ini, agak istimewa sikit, kerana ummi dan abah dapat meraikannya bersama2 dengan sebahagian adik beradik dan anak2 buah yang ramai itu dikampung. Untuk Ummi, 31 Ogos 2007 adalah tarikh genapnya 7 tahun masihi abah mengecap erti bahagia hidup berumahtangga. Terima kasih atas segala-galanya yang Ummi berikan pada abah - kasih sayang, kesetiaan, kejujuran, kelembutan, doa harapan, anak jantan kesayangan dan hasil air tangan - yang tidak pernah jemu menikmatinya.

Dan abah tujukan satu lagu baru dari Anuar Zain untuk Ummi, sempena tahun ke-7[nombor kegemaran abah ni!] ini. Ini bukanlah lagu terbaik Anuar, tapi tak kisahlah itu, yang penting liriknya yang ingin abah tujukan pada Ummi, dan izinkan abah untaikan sedikit kandungan lirik yang bermakna itu...


Lelaki ini yang selalu mencintamu
Selalu, tanpa ragu
Lelaki ini yang selalu memuja
Hanya dirimu
Yang bertakhta dalam sanubariku
Sanubari ku
Aku yang mencintakan mu
Hanya dirimu…

Karena cintaku, tak berbatas waktu
Karena cintaku, tak mengenal jenuh hatimu
Hatimu…

p/s: Abah juga nak ucapkan Selamat menyambut ulangtahun kelahiran ke-50, buat seorang sahabat dan abang yang sangat abah kasihi dan hormati. Banglong, abah tahu tahun ini adalah tahun penuh makna untuk abang, dan semoga tahun2 kehadapan akan lebih gemilang buat banglong, insyaAllah.

2 comments:

jeff said...

salam merdeka buat abah sekeluarga
juga selamat menyambut ulangtahun perkahwinan ke-7

rupa2nya kita sama2 ada di kelantan pada weekend lepas. kalau tahu boleh jumpa heheh

dan .. sukar tapi terpaksa saya akui hakikat bhw kita belum merdeka sepenuhnya, bagi mereka yg mengerti apa maksud saya.

bang long said...

Jeff, nak nengok orang yg betul2 merdeka pergi lah ke hospital bahagia di Tanjung Rambutan & Tampoi...