Thursday, March 22, 2007

Cerita tentang masa...

Salam penuh kerahmatan pada rakan2 pembaca blog abah hari ni. Moga anda semua tetap dalam lindungan dan kasih sayang Allah s.w.t.

Nak mengepek sikit hari ni. Hehe, 'intro' sikit punya baik, nak mengepek juga ke abah?? Aduihhhh.

Bukan nak mengepek apa pun, cuma nak mengepek tentang kisah manusia dan masa. Rasanya tak payahlah abah buktikan akan kepentingan masa dalam hidup kita semua. Semua orang tahu itu. Dalam kitab suci Allah, Al-Quran itupun, begitu banyak ayat yang menekankan tentang kepentingan masa. Peribahasa pun, baik peribahasa timur ataupun barat, banyak sangat tentang kepentingan masa.

Kita tahu masa itu penting, tapi sayang sangat2, dalam kehidupan kita seharian, kita kadangkala atau mungkin seringkali lalai dengan masa. Nak bercerita sikit la tentang insiden yang melibatkan masa ni.

Hari ni komuter mengalami kelewatan perjalanan selama 20 minit. Lama tu. Abah tak tahu apa masalah sebenar KTM, tetapi yang jelas, ribuan pengguna komuter kecewa dengan kelewatan ini. Kecewa bukan sebab apa, tapi kecewa sebab dengan kelewatan komuter, lewat la mereka tiba dipejabat. Dan bila lewat tiba dipejabat, akan lewatlah banyak benda, atau mungkin ada benda yang tidak sempat dibuat. Itu belum campur dengan nak bercerita dengan majikan kenapa kita lewat.

Abah bukan pengguna setia komuter seperti kebanyakan pengguna lain, tapi setakat ketidakkerapan abah menggunakan komuter, abah boleh kata, masalah kelewatan keretapi komuter agak kerap berlaku.

Pihak KTM berkali-kali buat pengumuman memohon maaf, yang pada abah sangat bagus. Tetapi kalau berkali-kali maaf pun, dan masalah sama tetap terjadi, abah rasa erti maaf tersebut sudah tidak ada makna lagi pada pengguna komuter. Abah rasa mereka serik pun dengan kejadian komuter lewat ini, tapi sebab mereka tak ada pilihan, jadi nak atau tak nak, terpaksa juga guna.

Dan sebab keterpaksaan pengguna menggunakan perkhidmatan mereka inilah, abah rasa KTM tidaklah serius sangat nak mengatasi masalah kelewatan itu. Mentaliti "alah, tak apa, depa tetap akan guna juga" ini rasanya dah diamalkan oleh banyak pihak, terutamanya pihak yang menyediakan perkhidmatan. Hanya kerana pengguna tidak banyak pilihan, maka, tak perlulah berusaha sangat2 untuk mengatasinya. "Lewat ke apa ke, esok depa naik lagi komuter, sebab depa takdak choice."

Sama jugalah macam pihak bank. Minggu lepas abah ke BSN Cawangan Subang Perdana. Abah pergi waktu rehat tengahari. Kaunter yang buka cuma 2, 1 kaunter dah sibuk mengira duit tauke kedai mana entah yang nak depositkan duit, jadi tinggal 1 kaunter saja melayan pelanggan lain. Anda boleh bayangkanlah kan keadaannya. Pelanggan sikit punya ramai. Abah lega bila nampak ada seorang 'teller' baru balik dari makan. Ingatkan dia nak buka kaunter bila tengok pelanggan ramai, tapi abah silap. Kakak tu dengan lemah lembutnya duduk, dan letakkan beg tangan, dan seterusnya, menelek cermin membetulkan tudung, dan memeriksa mekapnya supaya nampak cantik. Dan proses itu hampir dalam 5 minit juga. Sabar sajalah hati. Abah rasa pelanggan lain pun mesti 'bara' je dalam hati.

Pada kakak itu, 5 minit tidak ada apa-apa, sebab pelanggan akan tetap tunggu. Tapi pada pelanggan, 5 minit itu lama, sebab mereka cuma menggunakan masa rehat tengahari untuk keluar berurusan dibank. Itu satu antara puluhan kes abah lihat di bank-bank tempatan. Baik BSN, Bank Islam, dan beberapa bank lagi, sama saja. Masa menunggu pelanggan itu tidak penting mana sangatpun pada mereka. Sebab mereka tahu,pelanggan tidak ada pilihan.

Sebab itu abah seboleh-bolehnya hanya nak berurusan dengan mesin-mesin sahaja. Alhamdulillah sudah banyak bank yang perkenalkan sistem urusan dimesin. Lagi senang. Bila-bila masa boleh pergi berurusan. Sentuhan mesin dalam kes urusan dibank ini adalah jauh lebih baik dari sentuhan manusia yang kerapkali menyakitkan hati.

Itu belum lagi masuk bab caj yang dikenakan pada pelanggan akibat lewat pembayaran. Sehari lewatpun dah kena caj. Tapi bila pihak bank yang lambatkan urusan pelanggan, tidak pula pelanggan caj pihak bank. Kesimpulannya, apa-apapun, pelanggan sajalah yang malang. Terpaksa membayar pada perkhidmatan yang tidak seberapa.

Kadang-kadang abah tertanya-tanya juga, apakah slogan bank yang berbunyi, "Kami memahami keperluan anda", "Anda keutamaan kami", dan segala macam slogan itu hanyalah "bullshit" semata-mata, ataupun sememangnya bank2 kita lemah sehingga tidak dapat menepati janji slogan mereka.

Cukuplah dulu mengepek. Pada orang2 KTM dan bank yang baca epekan abah ni, ini yang abah rasa sebagai pelanggan, yang terpaksa membayar untuk mendapatkan perkhidmatan, dan mengharapkan perkhidmatan yang diberi setimpal dengan bayaran yang dikenakan.

P/S: Abah dok mengepek2 tentang masa nih, abah pun dah terambil masa bekerja untuk mengepek. Aduihhhhhh...maaf boss!

1 comment:

bang long said...

...demi masa ... kesian abahmuizz, sebenarnya bukan bank & komuter tu jerk, malah kesemua tempat tak menepati masa, klinik lagi satu, pos opis lagi lerr so hadapi jelah dgn tabah & sabar kalau tidak byk lerr katil2 di hospital ditempah oleh org2 yg berdarah tinggi...udah sekian lamanya perkara2 ini dibangkitkan rasanya peningkatan tiada kemerosotan adalerr...bang long amek jln mudah jerk ...bersabar