Thursday, August 19, 2010

Cerita tentang Cinta...lagi

Salam sahabat,

Salam 9 Ramadhan.

Balik pada post semalam, yg mana abah keluarkan soalan2 yang hakikinya untuk abah semata. Tapi jawapannya mungkin bukan.

Sebabnya, dua tiga hari kebelakangan ini, abah mendengar kuliah agama yang agak menyentuh diri abah secara peribadinya. Di mana ustaz itu (lupa dah namanya) bertanyakan tentang ibadah2 yang kita lakukan. Kenapakah agaknya kita berbuat semua ibadah tu?

Adakah kerana saja2 nak buat, sebab itulah rutin kita, atau kerana itu perintah Allah? Atau apa saja jawapan lagi, yg hati kita saja boleh menjawabnya secara jujur untuk kita.

Kalau orang tanya, mungkin kita boleh buat2 jawapan, tapi bila kita bertanya hati kita sendiri, itulah jawapan yang setulusnya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kita rasa dan tahu itu.

Seringkali abah dengar dan baca akan kenikmatan beribadah. Abah boleh bayangkan bagaimana indah rasa itu, walaupun abah tak berani nak kata yg abah pernah merasainya. Bila terdengar ustaz2 bercerita kisah sipolan dan sipolan yang mengalami kemanisan beribadah, hati abah rasa cemburu. Sebab abah pun ingin sangat merasainya. Dan banyak kali juga tertanya2, mengapa sukar sangat nak rasa? Pernah rasa yg amat takut pada Allah atas dosa2 yang abah buat. Takut yang amat sangat. Tapi merasai nikmatnya melakukan ibadah kepada Allah, rasanya belum lagi.

Tapi lega juga sedikit rasa hati bila Ustaz tu kata, tidak mengapalah beribadat kerana itu perintah Allah. Kerana sekurang2nya kita buat benda kerana Allah. Kita yakin dalam hati bahawa Allah itu sahaja yang kita sembah. Dan kita tak rasa manisnya beribadah itu sebab ianya sekadar perbuatan kerana Allah suruh kita buat.

Dan kata ustaz tu lagi, mengapa jadinya macam itu? Sebab hati dan diri kita sesungguhnya tidak banyak mengenali Allah lagi. Kita tahu, tapi tidak kenal. Kita kenal, tapi kita tidak cinta. Kita cinta, tapi cinta seadanya sahaja, mungkin.

Dan menurut beliau, untuk merasai kenikmatan melakukan segala perkara kerana Allah, adalah dengan mengenal dan mencintai Allah sepenuhnya. Bukan sekadar tahu sifat2 Allah, dan 99 Nama-namaNya sahaja, tapi lebih dari itu. Mustahil??? Tidak sama sekali. Mencintai Allah sepenuh hati bukan milik para ulama' dan sufi. Kita hamba Allah yg serba kekurangan ini pun boleh mencintai Allah dengan sepenuh hati, asal saja kena cara.

Bagaimana kita nak mengenal Allah dan menyintai Allah sepenuh jiwa kita, lebih dari kita sayangkan diri kita dan orang2 kesayangan kita? Dengan mendidik hati, mendekati Allah disepanjang waktu. Buatlah apa saja, Allah di ingatan kita.

Yakinlah dengan kasih Allah yg Maha Pengasih dan Penyayang itu. Allah mendengar hati kita siang dan malam, kerana Allah sesungguhnya tidak tidur. Sudah sampai masa untuk merintih, meminta, dan berharap supaya Allah sentiasa dekat dihati dan jiwa kita.

Kalau rasa terpaksa, tidak mengapa, lakukanlah. Sebab tidak semua kita akan rasa senang untuk beribadah. Nak kesurau liat, nak berjemaah payah, nak puasa pun nak tak nak, nak mengaji rasa tak pandai, nak berguru rasa tak ada masa. Susah. Memang susah. Tapi paksalah diri kita membuat benda2 itu, disamping meminta banyak2 semoga Allah berikan hidayah dan limpah rahmatNya pada kita, supaya satu ketika nanti, kita merindui segala ibadah itu. Kita buat bukan dengan rasa susah, malah dengan rasa penuh kecintaan dan keseronokan.

Anda pun pasti pernah bercinta kan? Tahu bagaimana manisnya cinta. Tidur teringat, makan teringat, baring teringat, dalam solat pun mungkin teringat pada si dia. Sanggup buat apa saja, walaupun payah, tapi demi cinta, kita buat. Tiba masanya untuk abah dan kita semua, belajar2 mencintai Allah seperti mana kita cintakan manusia, malah lebih lagi.

Ya Allah, kuatkanlah hati2 kami dan daya upaya kami supaya kami dapat menyintaiMu sepenuh2nya hati. Berilah kami rahmat dan kasih sayangMu, supaya kami akan sentiasa merindui mu. Mudahkanlah dan lapangkanlah hati2 kami dalam beribadah kepadaMu. Sesungguhnya kami ini sangat lemah ya Allah.

Abah berhenti disini dulu. Tiba2 rasa sayu, sebab abah rasa abah sangat berdosa dan jauh dari Allah di Ramadhan ini. Dengan umur yg semakin meningkat, sebu bila kenangkan diri yang makin lalai dan alpa dengan dunia.

4 comments:

didikilmu said...

kte knal Allah tp kte xcinta, kte tau perkara tu slh tp kte ttp lakukan..erm, tu la dinamakan manusia yg smmgnye tidak sempurna wpn luarnye nmpk begitu sempurna..guru adlah tarbiah terbaik untuk kita :)

Abah Mui'zz said...

didikilmu, abah setuju sangat dengan apa yg dinyatakan tu. Terima kasih!

Anonymous said...

Semoga abah dan kita semua bertemu dengan jalan keredhaanNya dan jalan kecintaaNya.

aliff muhammad said...

Abah,

Artikel ini, jatuhnya pada hari lahir Aliff.

Sayu dan sebak membacanya. Terkenang Rumi yang hafiz menulis puisi cintanya pada Allah SWT empat ratus tahun dulu...