Thursday, September 02, 2010

Cerita tentang dosa...

Salam sahabat,

Semoga kita semua masih tetap dalam rahmat dan redha Allah SWT, dibulan yg penuh keberkatan, yg akan meninggalkan kita hanya dalam beberapa hari saja lagi.

Ikutkan perancangan, petang semalam ingin menulis sesuatu, tapi mungkin sebab tidak pandai susun masa, dan sebab Allah tak bagi abah menulis semalam, maka hari ini baru berkesempatan. Ini pun menulis secara offline kerana ditempat abah bertugas pada hari ini, tiada sambungan Internet. InsyaAllah petang nanti dapat la upload posting yg satu ini.

Pagi tadi, abah dengar lagi tazkirah menarik bulan Ramadahan ini di IKIM.fm. Kisah tentang dosa, yg banyak sangkut pautnya dengan abah, dengan anda semua.

Ada orang kata, tiada hari tanpa dosa. Dan sememangnya betul, setiap hari kita pasti tidak akan lari dari dosa. Baik kecil, atau besar. Samada sedar, atau tidak.

Tak perlulah abah definisikan apa itu dosa, sebab abah sangat yakin sahabat2 semua tahu apa maknanya dosa itu. Cuma satu ilmu baru yg abah dapat tadi, disisi Allah, sama saja dosa itu, baik besar atau kecil. Sebabnya ramai kita (termasuk abah) kadang2 mintak ampun pada Allah hanya pada dosa2 besar sahaja. Kita lupa bahawa yang kecil2 itu juga perlukan pengampunan Allah.

Dan menurut Ustaz itu tadi lagi, jangan bermain2 dengan dosa. Kerana dosa itu racun. Racun yg akan membunuh dan mematikan. Dia tak matikan fizikal kita, tapi dia matikan jiwa kita, mata hati kita. Kalau abah tanya siapa yg sanggup buta, pastinya takkan ada orang nak buta, hatta diberi ganjaran RM1 juta pun. Anda sanggup? Tapi bila dikata dosa2 akan membutakan mata hati kita, rasanya kita tak pandang serius, sebab tak nampak sangat kesannya bila mata hati kita buta. Kita masih dapat ketawa, masih dapat menikmati apa saja, masih mampu berbuat apa yg kita nak.

Tapi dalam waktu kita tidak sedar itu, Allah telah tutup mata hati kita dari kebenaran. Tutup mata hati kita dari kesedaran. Dan malangnya kita semua pada waktu itu, andainya kita tidak berusaha untuk mendapatkan keampunan Allah dan meminta Allah membuka semula mata hati kita. Abah yakin bahawa sahabat2 blog abah ini semua tidak tergolong dalam golongan itu. Tapi kalau nak dilihat contoh, untuk dijadikan tauladan dan pengajaran, dan untuk lebih mentawadhukkan hati kita, lihatlah pada mereka yang mempersendakan Allah, persendakan hukum Allah, persendakan kejadian2 Allah. Pada waktu itu, segala kesenangan yg diperolehi mereka adalah kerana benda dan orang lain. Dan jika kesusahan menimpa, itu juga akibat perbuatan orang lain. Dan lebih malang, Allah dipersalahkan atas segala ujian yang dia hadapi. Nauzubillah.

Semoga Allah melindungi kita semua dari menjadi manusia2 yang dibutakan mata hati, atas sebab dosa2 berterusan yang dilakukan. Ini peringatan untuk diri abah, dan untuk anda semua.

Dan satu lagi tips berguna yang abah perlu berkongsi dengan anda, adalah untuk mengetahui ketika kita melakukan dosa. Menurut ustaz penceramah itu, dosa itu menggetarkan jiwa. Maksudnya, apabila kita berbuat dosa, hati kita akan rasa resah, rasa gelisah, dan kita rasakan apabila manusia lain mengetahui apa yg kita buat, kita pasti akan malu. Dan apabila hati kita terasa begitu, maka sesungguhnya itulah dosa. Moga2 ini dapat dijadikan panduan untuk kita supaya kita semua dapat mengelakkan dari berbuat dosa pada Allah, insyaAllah.

Satu perkara juga yang kita perlu ingat dan yakin, Allah itu Maha Pengampun. Itulah besarNya Allah, agungNya Allah. Buatlah apa sahaja pun, asal tidak menyekutukanNya, Allah tetap akan mengampunkan, andai kita datang kepadaNya memohon ampun.

“Karena itu, ingatlah kamu kepadaKu, nescaya Aku ingat (pula) kepadamu (dengan memberikan rahmat dan pengampunan). Dan bersyukurlah kepadaKu, serta jangan ingkar (pada nikmat-Ku)”. (Al-Baqarah, 2: 152).

Semoga dibulan keampunan ini, dosa2 kita semua akan diampunkan Allah.

Selamat mengoptimakan baki Ramadhan yang ada buat kita semua. Ada izin Allah, kita berjumpa lagi dilain waktu.

Jaga diri anda baik2, bukan sekadar dari bahaya dan bencana, tapi juga dari dosa2 yg sering datang bertandang, insyaAllah.

3 comments:

didikilmu said...

ye...kadang2 kita xterfikir pn...erm,trima kasih abah..mmberi p'ingtn pd sume..scr xlngsg wat kita terfikir blk ape yg kite lakukan..trima kasih abah :)

Abah Mui'zz said...

Sama2 didikilmu.

aliff muhammad said...

Abah,

Bagus artikel @ repekan ni. Menginsafkan.

Dosa umpama titik hitam pada sesuatu yang putih. Andai semakin banyak, hilanglah cahaya.