Wednesday, August 19, 2009

Cerita tentang menepati waktu...

Salam sahabat.

Petang semalam, ada seorang sahabat baru abah, yg juga kakitangan ditempat kerja abah, telefon abah. Dia minta pandangan abah pasal bidang pengajian yg ingin diikutinya - psikologi. Bila abah kata psikologi bukanlah bidang abah, kata dia, "Eh, dalam blog tu nampak cam psikologis jer". Hahaha, adoiii. Dikala itulah juga abah teringat pada blog yg sudah semakin renggang dari abah ini.

Bukan tidak ingin mengepek lagi, masa pun ada, tapi tak tahulah. Mungkin dalam waktu sebegini, ada banyak perkara yang perlu difikirkan dan cuba diselesaikan mana yang boleh. Banyak sangat benda berkaitan hidup abah yg berlaku dikala ini, ada baik dan ada yg kurang baik. Harap2nya semua akan berjaya abah atasi dan terima dengan baik, dengan pertolongan Allah SWT.

Hari ni nak mengepek sikit tentang satu benda. Sewaktu abah diBangkok dulu, abah terpaksa berdepan dengan boss yang sangat tepat waktu. Bukan sekadar tepat waktu saja, tapi lebih awal dari tepatnya waktu. Bila boss kata dia nak breakfast pukul 7 pagi, pukul 6.45 pagi dia dah ada ditempat makan. Oleh kerana abah sekretariat lawatan itu, dan antara tugas abah adalah memastikan semuanya berjalan dengan baik, maka abah terpaksa juga awalkan diri abah dari waktu yg ditetapkan, sekurang2nya 15 minit awal. Tapi abah manusia biasa, ada kalanya abah terlewat juga, tapi masih tepat pada waktu, kerana abah pun jenis yg bila kata pukul 7, mesti pukul 7. Tertekan juga sikit awal2nya, sebab abah rasa terpaksa awalkan diri kerana orang lain. Dan oleh kerana orang lain ini adalah boss besar abah, maka abah buat juga. Takut reputasi abah terjejas, dan takut dia buat persepsi yg salah tentang abah hanya kerana abah tidak boleh awal spt dia.

Dan kerana takut itu jugalah abah mengepek hari ni. Mengepek kerana terdengar dalam radio beberapa minggu lepas soal ketepatan waktu ini. Kata ustaz yg bagi tazkirah itu, kita manusia ni seboleh2nya cuba untuk menepati waktu dalam banyak perkara - terutamanya dalam soal dunia. Kalau terlambat pergi kerja, kita rushing bawak kereta, kita tak sabar atas jalan - sebab kita takut punch card merah, dan kita takut boss kita marah. Bila boss bagi kerja dengan dateline, kita berusaha sekerasnya cuba siapkan sebelum atau pada dateline yang diberi. Sebabnya - kita tak nak boss kata kita lemah. Kalau berjanji dengan client pukul 7, pukul 6.30 kita dah tercegat kat tempat dijanjikan. Sebabnya - kita tak nak kehilangan client, dan kita tak nak dicop sebagai orang yg tak tepat waktu.

Tetapi.... bagaimana dengan yang ini.


Adakah kita mengamalkan benda dan prinsip yg sama bila kita dengar panggilan itu? Abah tak tahu anda, tapi abah rasa sangat terpukul dengan tazkirah ustaz itu. Sebab abah tahu, banyak waktunya, abah tidak pegang langsung pada prinsip "tepat pada waktu", dalam soal ibadat. Bila terasa nak solat waktu tu, waktu itu baru abah solat. Dalam soal kerja dan lainnya, abah berusaha sebaiknya untuk tepati waktu, tapi sedih sekali, dalam soal ibadat tiang agama ini, abah lalai terus dari berpegang pada prinsip itu. Sebabnya mungkin seperti diatas, sebab abah tak rasa kemurkaan Allah pada abah kerana melewat2kan solat. Dan abah tidak nampak kesannya serta merta. Tidak sepertimana bila kita kena marah dengan boss sebab lewat.

Lihatlah kita, betapa lemahnya kita. Sangat takut pada manusia lain bergelar bos, kawan, pelanggan dsbnya, tetapi kita tidak takut pada Allah Maha Pencipta. Walaupun seringkali kita takut dengan azab Allah, dengan neraka Allah, tapi realitinya, perbuatan kita tidak menunjukkan yg kita takut.

Semoga Allah berikan kekuatan dan rahmat kasihsayangNya buat kita dengan lebih lagi, terutamanya sempena Ramadhan yg akan kunjung tiba ini, supaya kita akan dapat align diri kita untuk masuk semula dalam track yang sepatutnya kita lalui.

Selamat menunaikan ibadah puasa Ramadhan kali ini dengan jayanya buat kita semua. Abah dan keluarga insyaAllah akan mulakan awal Ramadhan tahun ini dengan keluarga mertua dan keluarga abah sendiri di dua-dua kampung. Dah lama tak rasa keseronokan menyambut awal Ramadhan dengan mak ayah dikampung.

Kita jumpa lagi nanti disatu ketika yg Allah tentukan. Jaga diri anda semua baik2.

1 comment:

aliff muhammad said...

Salam,
Abah,

Dulu ketika dikampung kalau lewat solat dikata oleh Che (bapa) sudah berdosa.

Orang dulu-dulu lebih menghargai waktu...