Tuesday, November 28, 2006

Cerita tentang mati...

Hari ni abah kena jaga periksa di UNITEN. Dah masuk hari ke-3 pun abah jaga periksa. Inilah peluang abah untuk lari dari pejabat sekejap, dan dalam masa yang sama, untuk berkenalan dengan kakitangan dari unit peperiksaan yang ada sesetengahnya masih belum abah kenal.

Sekejap tadi, Ummi telefon abah, dan Ummi bawa dua berita yang agak menyedihkan Ummi, dan abah juga. Rakan sepejabat Ummi telah kemalangan jalan raya di Puchong tengahari tadi, dan meninggal di tempat kejadian, manakala bapa saudara pada rakan sepejabat ummi juga meninggal dunia kerana penyakit kanser yang dihidapinya. Abah dengar suara ummi macam terkejut juga dia sebab ummi kata, pagi tadi elok saja dia berjumpa dengan rakan yang kemalangan itu, alih2 waktu mereka makan tengahari, dapat panggilan telefpn tentang kemalangan itu. Dan menurut ummi, rakan itu adalah seorang rakan pejabat yang baik. Ummi secara tidak langsung pesan pada abah supaya pandu kereta dengan berhati-hati, kerana Ummi tahu abah bukan jenis pemandu yang sivik bila diatas jalanraya. Hehehe, suka memecut la tu maknanya.

Dan cerita tentang dua kematian ini juga buat abah berminat untuk mengepek sikit petang-petang macam ini. Dua berita kematian, dalam dua suasana berbeza, dan kejutan yang diberi juga berbeza. Yang satu, masih segar bugar, tiba-tiba dijemput Allah dengan sebab kemalangan jalanraya. Lupa abah nak mention, rakan tadi adalah lelaki berbangsa India. Hampir satu pejabat terkejut, sebab waktu paginya, elok saja mereka berbual. Yang satu lagi, meninggal akibat penyakit kanser yang sudah lama dihidapi. Sedih juga, cuma kejutan yang diberi agak kurang, kerana sanak-saudara sudah tahu akan penyakit arwah.

Dan abah rasa kita yang segar bugar ini perlu berjaga-jaga sentiasa dengan keadaan yang pertama tadi. Bukan berjaga-jaga apa pun, cuma bersedia sepanjang masa seandainya kita dijemput Allah hanya dengan sebab yang mudah sewaktu kita masih segar bugar lagi. Abah yang alhamdulillah setakat ini masih diberikan rahmat kesihatan tubuh badan oleh Allah, juga seringkali lupa akan kenyataan bahawa Allah boleh menjemput abah kembali ke-rahmatNya bila-bila masa saja. Semoga abah akan senantiasa diberi peringatan oleh rakan2 abah sekalian supaya senantiasa menyiapsediakan diri sebelum dipanggil Allah.

Dalam kes hamba yang dijemput Allah setelah beberapa ketika diuji dengan masalah kesihatan, abah rasa ada nikmat yang perlu disyukuri. Nikmat bahawa Allah memberikan petanda bahawa, kita akan dijemput kealam kematian dalam jarak waktu yang terdekat itu. Dan berbahagialah pada mana-mana hamba Allah yang mengambil peluang untuk muhasabah diri sewaktu ditimpa penyakit, dan memperbaiki diri serta memperbanyakkan amalan sebagai persediaan menemui Allah SWT satu hari nanti. Inilah abah fikir, antara rahmat yang Allah beri untuk mereka yang diujinya dengan penyakit. Sebab itu abah selalu dengar rakan2 abah kata, penyakit yang didatangkan oleh Allah itu adalah kerana sebab Allah sayang kita, Allah memilih untuk menguji kita, dan memilih kita untuk diberi sedikit peringatan, bahawa Dia Maha Berkuasa, dan kita perlu senantiasa ingat dan sujud kepadaNya.

Pada yang senantisa sihat sejahtera, dan jarang diuji Allah dengan masalah kesihatan, itu juga rahmat Allah pada kita. Semoga dengan kesihatan tubuh badan, kita akan lebih kuat dan rajin hidup dengan mentaati Allah, dan barangkali itu juga satu dugaan untuk melihat sejauhmana kita mensyukuri nikmat yang Allah beri dan mengambil keberkatan daripadanya.

Semoga kita semua samada yang sihat tubuhbadannya, ataupun yang ditimpa penyakit, mampu untuk melihat apa yang ada itu sebagai satu petanda rahmat dan kasihsayang Allah pada kita, dan mampu melihat itu juga sebagai satu tanda peringatan dan ujian pada kita. Dan berdasarkan pandangan dari kedua-dua aspek itu, kita akan mampu menjadi hamba Allah yang senantiasa hidup sebagai hamba yang diredhai Allah.

Sama-samalah kita berdoa. Amin.

1 comment:

sue said...

Abah..cite pasal kematian ni mmg akan buatkan kita insaf..kata arwah mak saya.."klu kita redha dengan penyakit yg diberi Dia, kita akan mendapat pahala drpada ujian itu..InsyaAllah"...setiap penyakit yang kita deritai itu akan dapat membersihkan dosa..WallahuAlam..klu abah Abah dengar lagu Iradat Tuhan, lagu tu sungguh mengigatkan kita pada hidup dan mati...