Wednesday, August 10, 2011

Cerita tentang Ramadhan 1432H

Salam sahabat semua,

Lama tak buka blog ni, tiba2 hari ni terasa nak buka dan mengepek sesuatu. Ops, sebelum itu, Selamat Memaksimumkan Madrasah Ramadhan tahun ini buat semua sahabat. Pejam celik pejam celik, dah nak masuk separuh kedua malam ni. Walaupun 10 pertama adalah kerahmatan, dan 10 kedua adalah keampunan, tapi percayalah sesungguhnya bahawa sepanjang Ramadhan itu akan penuh dengan rahmat dan barokah dari Allah untuk kita.

Cuma kita saja yang kurang bersyukur atas rahmat yang Allah bagi. Bukan apa, sebab kita rasa kita mintak dengan Allah benda lain, dan benda lain yg Allah bagi. Itu yg buat kita jarang rasa bersyukur atas nikmat2 macam itu. Kita cuma tunggu dapat bonus, naik pangkat, dapat anak, dapat isteri baru (ampunnnn Pn Kamsiah Ibrahim), dapat kereta baru, dan yg sebaris dengannya saja baru kita tadah tangan bersyukur pada Allah atas kurniaan yg Allah bagi itu.

Jarang agaknya terlintas difikiran kita bahawa Allah bagi kita hidup dan menikmati Ramadhan tahun ini itu sebagai satu rahmat terbesar. Kita juga tak rasa yg Allah berikan kita kesihatan tubuh badan untuk berpuasa itu, sebagai satu rahmat. Kita mungkin juga tak rasa juadah kita berbuka itu sebagai satu petanda Allah sayang kita, mungkin sebab juadahnya "biasa-biasa" saja. Bukan sahabat saja, abah pun jenis macam itu.

Tapi kalau kita toleh sejenak sekeliling kita, berapa ramai kawan2 atau saudara-mara kita yg tak dapat pun nak bersama2 mengimarahkan ramadahan tahun ini bersama2 kita? (Kalau depa dapat hidup kembali, abah yakin, kita semua akan takjub dengan komitmen mereka mengimarahkan Ramadhan dengan semaksima mungkin). Berapa ramai yg terlantar dikatil2 hospital di bulan ramadhan ini? Berapa ramai juga yang berpuasa tapi tidak dapat berbuka, kerana tiada apa yg boleh dimakan, seperti di Somalia itu?

Syukurlah sesungguhnya pada Allah. Banyak sangat yg Allah beri pada kita sehari2. Cuma sayang, dalam sekian banyak benda Allah bagi, kita masih buat endah tak endah pada suruhan Allah. Kata Allah, "Tidaklah Aku jadikan jin dan manusia, kecuali agar mereka beribadah kepada Ku". Renunglah sejenak, bagaimana ibadah kita? Solat pun masih cerlang cerlup. Puasa pun kita tak jaga betul2. Zakat apatah lagi, senantiasa rasa 'tak layak' utk berzakat (kecuali zakat fitrah). Abah tidak merujuk pada siapa2 ya, abah cuma bercakap secara umum. Abah juga manusia lemah, tidak lari dari kelalaian2 itu semua.

Orang kata, syaitan tidak ada dibulan puasa. Tapi kenapa kita masih tetap macam itu? Kata Ustaz Dzulkarnain pengacara Imam Muda tu, kita masih tetap jadi macam itu, sebab kita gagal menundukkan hawa nafsu kita. Maka, jika kita rasa diri kita masih tetap lakukan perkara2 tidak elok di bulan puasa ini, maka janganlah salahkan syaitan yg menghasut. Kerana itu lah sebenar2nya diri kita yg tunduk pada hawa nafsu. Percayalah, tidak ada hawa nafsu yg suka nak solat, nak puasa, bangun malam beribadah, baca Quran, berbuat baik, menyusahkan diri kerana Allah, dan sebagainya. Nafsu kita cuma akan gemar bersenang lenang. Maka sebab itulah kata Ustaz Dzul, Allah jadikan Ramadhan ini. Supaya manusia dapat belajar mendidik jiwanya, dan menundukkan hawa nafsunya, supaya diri mereka terkawal dalam melalui hidup didunia ini.

Dari itu sahabat2 abah, dan diri abah sendiri, kita rebutlah peluang 2/3 ramadhan yg masih tinggal ini (semoga Allah panjangkan umur kita), untuk berbuat semampu yang mungkin ibadah2 yg disuruh Allah dengan harapan, Allah akan meredhai diri kita. Dan alangkah bagusnya jika kita dapat bertemu Lailatul Qadar nanti. Hidupkan hati kita dengan mengingati Allah, setiap masa, setiap ketika. 

Abah berharap, dan berdoa agar dipengakhiran Ramadhan kali ini, kita betul2 kembali kepada fitrah. Anda juga doakan lah abah, semoga sentiasa diberi hidayah dan redha Allah.

Selamat mendidik jiwa di madrasah ramadhan ini buat semua sahabat2 abah yg sangat dikasihi. Minta maaf salah silap yg ada. Semoga kita dapat bertemu lagi nanti insyaAllah.

3 comments:

aliff muhammad said...

Salam,

Terima kasih abah,atas peringatan. Zaman ini ramai yang berilmu namun kurang yang mahu memberi nasihat.

Selamat menyambut ramadan dan hari raya yang bakal menjelma.

Semoga ramadan kali ini menjadi tarbiah terbaik untuk kita semua.

Salam,

-aliff-

Abah Mui'zz said...

Salam Muz,

Alhamdulillah. Sesama mengingatkan (termasuklah ingatkan diri sendiri). Terima kasih atas doa dan ucapan itu. Abah juga doakan moga Ramadhan ini adalah yg terbaik buat Muz.

Am said...

Assalam Abah,

Wah abah pun makin slow berblog ya, samer ler kita ya hehehe, terima kasih atas peringatan ya